CERITA SEX – ADIK TIRI YANG SEMOK BUATKU HORNY

CERITA SEX - ADIK-TIRI-YANG-SEMOK-BUATKU-HORNY
CERITA SEX - ADIK-TIRI-YANG-SEMOK-BUATKU-HORNY

CERITA SEX – ADIK TIRI YANG SEMOK BUATKU HORNY


CERITA SEX – ADIK TIRI YANG SEMOK BUATKU HORNY – Namaku Ferry Aku masih duduk dikelas 2SMA Awal, aku tinggal bersama ibu kandung dan ayah tiriku. mereka sudah menikah sekitar 1 tahun lalu. Ayah tiriku ternyata mempuyai anak perempuan yang satu sekolah dengan cuman beda angkatan dia Sudah Kelas 3 SMA Akhir. Namanya Dewi Wulandari Putih, Bersih, Cantik, Bertubuh Sexy, Payudara Besar Nyembul berukuran 35B, Pantat yang bulat dan Semok Ketika berjalan Lengak Lengok ke kiri kanan

Sejak pertama aku tinggal, aku selalu ingin menikmati tubuhnya karena begitu menggodaku. Dan siang ini kebetulan tidak ada orang di rumah cuma aku dan Dewi, aku masuk kekamar dan menyalakan komputerku dan karena aku sedang suntuk, aku melihat film porno dengan posisi cuman memakai Boxer Ketat, tibatiba aku mendengar suara Tapak kaki sedang berjalan menuju kamarku.

Eh ternyata Dewi datang untuk mengantarkan pakaianku yang tertinggal dibawa saat aku pulang tadi “Ehh Kamu Ngelihatin Apa Fer?” katanya dengan suara manja. Aku matikan Komputerku dan Berpura-pura tidak ada yang terjadi “Aah Nggak kok, kamu salah lihat kali wi“ “udah jangan bohongg, aku nggak ngasih tau siapa2 kok“ senyumnya

“Beneran yah??”kataku lalu kuhidupkan lagi komputerku.

“Hey Kok diem aja? Kamu suka yah?” katanya “Eh.. iya Fer, Kamu Tau Aja Kalau Aku sukanya Jepang2 gitu! katanya sambil stersenyum.

“Oohh, kamu sukanya yang ribut ribut yah” balas aku.

“Kalau Teori nggak bakal ngerti Fer, Mendingan kita praktek aja” ajaknya. “Bener nich, kamu mau?” menyakinkan dia.

Dia mulai membuka semua pakaianya dari Kaos,Bra,Celana,Hingga CDnya Terlihatlah semua tubuhnya tanpa tertutupi 1 helai benang pun Indah sekali,Payudaranya yang besar menyembul keluar dipadukan dengan Pentilyang masih merah dan Vagina yang Putih ditumbuhi bulu kemaluan yang lebat tapi rapi.

“Kita pindah kekamar aja wi” Ajakku, “Yasudah Terserah kamu saja mau dimana” katanya, Sesampainya dikamar aku membaringkan tubuhku dikasur Dewi datang dan merebahkan tubuhnya diselahku dan .

“Kamu baring Fer aku mau kamu kita gaya 69?” katanya sambil mendorongku ke kasurnya. Ia mulai menindihku, didekatkan vaginanya ke mukaku sementara penisku diemutnya, aku mulai mencium-cium vaginanya yang sudah basah itu, dan aroma kewanitaannya membuatku semakin bersemangat untuk langsung memainkan klitorisnya.

Tak lama setelah kumasukkan lidahku, kutemukan klitorisnya lalu aku menghisap, menjilat dan kadang kumainkan dengan lidahku, sementara tanganku bermain di dadanya. Tak lama kemudian ia melepaskan emutannya.

“Aaah…ahh… jan..gann berhen..tii say..ang ohh.. aahh.. enaaakk.. aaakuu.. kkkeluuar.. aaah… enakk… oohh… enakkk” katanya berbarengan dengan menyemprotnya cairan kewanitaannya dari vaginanya. Dankemudian dia lemas dan tiduran di sebelahku.

“Dewii, aku belum keluarr nih” pintaku. “Kamu kuat banget sih sayang, keduluan aku dong” jelasnya. kemudian aku mulai mendekati vaginanya. “Sayang? Aku masukin yah kontol aku soalnya mekimu sudah merah merekah” kataku sambil memasukkan penisku perlahan-lahan. Dewi belum sadarkan diri karena dia baru saja Orgasme. Vagina Dewi masih sempit sekali,Kuhentakan sekali dorongan saja hampit semua BAtang penisku yang berukuran 9CM ditelan oleh Vaginanya

“Aahkk, Janngann Fer aku tidak takut” katanya tanpa berontak.

“Kamu udah mens belom?” tanyaku.

“Udah, baru kemaren, emang kenapa?” katanya. Sambil aku masukkan penisku yang setengah, aku jawab pertanyaannya,

“Kalau gitu kamu kagak bakal hamil.” “Ach.. ach.. ahh..! sakit Ferry, a.. ach.. ahh, pelan-pelan, aa.. aach.. aachh..!” katanya berteriak nikmat.

“Tenang aja cuma sebentar kok, Dewi kamu nunnging yah ” kataku tanpa melepaskan penis dan berusaha memutar tubuhnya.

Ia menuruti kata-kataku, lalu mulai kukeluar-masukkan penisku dalam vaginanya dan kurasa ia pun mulai terangsang kembali, karena sekarang ia merespon gerakan keluar-masukku dengan menaik-turunkan pinggulnya.

“Ach.. a.. aa ach..” teriaknya. “Sakit sekalii Fer.. a.. aa.. ach..” “Tahan aja, cuma sebentar kok,” kataku sambil terus bergoyang dan meremas-remas buah dadanya.

“Fer,. ach pengen.. ach.. a.. aku kellluarr lagggii inniii sayyyang..” katanya. “Tunggu sebentar yah, Kitaa barengann yah,” balasku.

“Cepetan Ferrr, enggak tahan nich,” katanya semakin menegang. “A.. ach.. aachh..! yah kan keluar.” “Aku juga Dewi..” kataku semakin kencang menggenjot dan akhirnya setidaknya enam tembakan spermaku di dalam vaginanya.

“Ferr kamu perkasa sekalii, aku puas jadinya aah “Iya Ben, dulu waktu lagi masturbasi nyodoknya kedaleman jadinya pecah dech,” jelasnya. “Fer ingat loh, jangan bilang siapa-siapa, ini rahasia kita aja.”Oh tenang aja aku bisa dipercaya kok, asal lain kali kamu mau lagi.” “siapa yang mau nolak kontol besar

Aku mulai menjilat-jilat vaginanya yang telah basah sambil tanganku memencet-mencet payudaranya yang semakin keras, terus kuhisap vaginanya dan mulai kumasukkan lidahku untuk mencari-cari klitorisnya.
“Aach.. achh..” desahnya ketika kutemukan klitorisnya. “Ferrry! kamu pinter banget nemuin itilku, a.. achh.. ahh..”

“kamu juga makin pinter ngulumuin” kataku lagi. “Ferr genjot aku sekuat kamii beri aku kepuasannn” katanya sambil mendesah. “Cukup sekali aja nembaknya, taapi.. sa.. ma.. ss.. sa.. ma.. maa ac.. ach..” katanya sambil menikmati jilatanku.

“Tapi Ben aku.. ma.. u.. keluar nich! Ach.. a.. aahh..” katanya sambil menegang kemudian mengeluarkan cairan dari vaginanya.

“Kayaknya kamu harus dua kali dech!” kataku sambil merubah posisi.

“Ya udah dech, tapi sekarang kamu masukin yach,” katanya lagi.

“Bersiaplah akan aku masukkan ini sekarang,” kataku sambil mengarahkan penisku ke vaginanya.

“Siap-siap yach!” “Ayo dech,” katanya.

“Ach.. a.. ahh..” desahnya ketika kumasukkan penisku.

“Pelan-pelan dong!” “Inikan udah pelan Dewi,” kataku sambil mulai bergoyang. “Dewi, kamu udah terangsang lagi belon?” tanyaku. “Bentar lagi Ben,” katanya mulai menggoyangkan pantatnya untuk mengimbangiku, dan kemudian dia menarik kepalaku dan memitaku untuk sambil menciumnya.

Kemudian mempercepat gerakan pinggulnya. “Kamu udah ngerti gimana enaknya, bentar lagi kayaknya aku bakal keluar dech,” kataku menyadari bahwa sepermaku sudah mengumpul di ujung. “Achh.. ach.. bentar lagi nih.” “Tahan Fer!!” katanya sambil mengeluarkan penisku dari vaginanya dan kemudian menggulumnya sambil tanganya mamainkan klitorisnya. “Aku juga Ben, bantu aku cari klitorisku dong!” katanya menarik tanganku ke vaginanya. Sambil penisku terus dihisapnya kumainkan klitorisnya dengan tanganku dan.. “Achh.. a.. achh.. achh.. ahh..” desahku sambil menembakkan spermaku dalam mulutnya. “Aku juga Ben..” katanya sambil menjepit tanganku dalam vaginanya. “Ach.. ah.. aa.. ach..” desahnya.


CLICK VIDEO >>> STREAMING BOKEP <<< CLIK VIDEO

CERITA SEX - ADIK-TIRI-YANG-SEMOK-BUATKU-HORNY


Cerita seks, cerita sex abg, cerita bokep, bokep, cerita porno, cerita ngentot, cerita sex abg hot, cerita sex abg panas, cerita sex abg mesum, cerita desahan hot, ngentot hot, Cerita dewasa desahan, Cersex tante tetangga rumah, cerita sex abg hot, cerita desahan, cerita sex abg indo, cerita tante, cerita dewasa tante, cerita dewasa, cerita porno, ngentot pacar, ngentot paksa, cerita sex abg anal, cerita tetangga, kisah sex remaja, kisah bokep abg, sex sekolah, bokep asia, bokep jepang, bokep mesum, bokep hot, bokep abg, cerita sex abg sma, bokep perawan, bokep tante, streaming bokep, bokep sange, bokep online, cerita dewasa ngentot, cerita sex abg sedarah,cerita sex abg perawan, cerita sex abg ngentot